Senin, 1 Rabiul Awwal 1439 H / 20 November 2017 M

Khutbah Jumat Edisi 150: "Takwa Bekal Menuju Kemenangan"


Materi Khutbah Jumat Edisi 150 tanggal 6 Shafar 1439 H ini dikeluarkan oleh

Sariyah Da'wah Jama'ah Ansharusy Syari'ah dapat download di:

 

 

Takwa Bekal Menuju Kemenangan

(Dikeluarkan Oleh Sariyah Dakwah Jama’ah Ansharusy Syari’ah)

 

KHUTBAH PERTAMA

 

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ، نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا. مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ وَلاَ رَسُوْلَ بَعْدَهُ، قَدْ أَدَّى اْلأَمَانَةَ وَبَلَّغَ الرِّسَالَةَ وَنَصَحَ اْلأُمَّةَ وَجَاهَدَ فِيْ سَبِيْلِهِ حَقَّ جِهَادِهِ

اَلصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى نَبِيِّنَا الْمُصْطَفَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ سَلَكَ سَبِيْلَهُ وَاهْتَدَى بِهُدَاهُ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.رَبِّ اشْرَحْ لِيْ صَدْرِيْ وَيَسِّرْ لِيْ أَمْرِيْ وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِيْ يَفْقَهُوْا قَوْلِيْ

قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. وَقَالَ: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا. وَقَالَ: وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى

وَقَالَ النَّبِيُ: اِتَّقِ اللهَ حَيْثُ مَا كُنْتَ وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا وَخَالِقِ النَّاسَ بَخُلُقٍ حَسَنٍ. (رواه الترمذي، حديث حسن)

Jamaah Jum’at  hamba Allah yang  dirahmati Allah SWT.

Segala puji bagi Allah SWT, shalawat dan salam semoga tetap tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabatnya.

Khotib berwasiat kepada diri sendiri khususnya dan jama’ah sekalian marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benarnya taqwa, semoga kita akan menjadi orang yang istiqamah sampai akhir hayat kita.

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Allah SWT berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam Keadaan beragama Islam.(QS.Ali-Imran: 102)

Takwa adalah bekal yang sangat diperlukan oleh setiap pergerakan dan jama’ah kaum muslimin.

Sesungguhnya perjuangan dan jihad kita untuk menegakkan agama Allah tidak akan mendapatkan pertolongan Allah tanpa takwa. Sesungguhnya amal kita akan dikembalikan kepada kita (tidak diterima oleh Allah), bila tidak disertai takwa. Dua putera Nabi Adam telah mempersembahkan korban, lalu korban dari salah satunya diterima sedangkan yang lain tidak diterima. Kenapa? Karena Allah SWT berfirman:

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ ابْنَيْ آدَمَ بِالْحَقِّ إِذْ قَرَّبَا قُرْبَانًا فَتُقُبِّلَ مِنْ أَحَدِهِمَا وَلَمْ يُتَقَبَّلْ مِنَ الْآخَرِ قَالَ لَأَقْتُلَنَّكَ قَالَ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ

Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan korban, Maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). ia berkata (Qabil): "Aku pasti membunuhmu!". berkata Habil: "Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa." (QS. Al-Maidah: 27)

Sungguh, takwa telah menyebabkan salah satu korban berhak diterima Allah. Ketika korban kedua kosong dari takwa, maka ia dikembalikan kepada pelakunya dan tidak diterima. Maka, banyak orang yang berjuang, banyak aktivitis, dan banyak orang yang berbicara atau berperang, namun amal usaha mereka dikembalikan kepada mereka dan tidak diterima karena tidak timbul dari pintu takwa.

Kemudian, takwa adalah suatu syarat untuk keberhasilan usaha di dunia, tercapainya sasaran dan kemenangan. Mari kita dengarkan ucapan Nabi Musa as. Kepada kaum beliau yang dikisahkan oleh Al-Qur’an:

قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ اسْتَعِينُوا بِاللَّهِ وَاصْبِرُوا إِنَّ الْأَرْضَ لِلَّهِ يُورِثُهَا مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ

Musa berkata kepada kaumnya: "Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah; Sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Allah; dipusakakan-Nya kepada siapa yang dihendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya. dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa."(QS. Al-A’raf: 128)

Sesungguhnya pertolongan dan kemenangan itu tidak ada dan tidak terwujud sama sekali kecuali dengan takwa: “kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa."(QS. Al-A’raf: 128)

Umar Ibnul Khatab ra. Pernah menulis surat kepada Sa’ad bin Abi Waqash, panglima pasukan dalam peperangan melawan Persia, yang berbunyi: “Amma ba’du, sesungguhnya aku perintahkan kepadamu dan bala tentara yang menyertaimu agar bertakwa kepada Allah dalam segala hal, karena sesungguhnya takwa kepada Allah adalah senjata yang paling utama dan paling kuat untuk menghadapi musuh dalam perang. Aku perintahkan kepadamu dan orang-orang yang menyertaimu agar mewaspadai perbuatan-perbuatan maksiat melebihi kewaspadaan kalian terhadap musuh, karena dampak dosa-dosa pasukan itu bagi mereka, lebih menakutkan daripada serangan musuh. Sesungguhnya kaum muslimin itu diberi pertolongan karena kemaksiatan musuh mereka kepada Allah dan kalau tidak karena itu kita tidak mempunyai kekuatan untuk melawan mereka, sebab bilangan kita tidak sebanyak bilangan mereka dan pelengkapan kita tidak sebaik perlingkapan mereka. Jika kita sama dengan mereka dalam perbuatan maksiat, maka mereka lebih kuat daripada kita dan jika kita tidak menang terhadap mereka dengan keutamaan (takwa), tidaklah kita bisa mengalahkan mereka dengan kekuatan kita.”[1]

Sesungguhnya bantuan/pertolongan Allah kepada hamba-hambaNya dengan pertolongan dan malaikat adalah karena takwa.

Allah SWT berfirman:

بَلَى إِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا وَيَأْتُوكُمْ مِنْ فَوْرِهِمْ هَذَا يُمْدِدْكُمْ رَبُّكُمْ بِخَمْسَةِ آلَافٍ مِنَ الْمَلَائِكَةِ مُسَوِّمِينَ

Ya (cukup), jika kamu bersabar dan bersiap-siaga, dan mereka datang menyerang kamu dengan seketika itu juga, niscaya Allah menolong kamu dengan lima ribu Malaikat yang memakai tanda.(QS.Ali-Imran:125)

Benarlah Ibnu Rawahah ketika mengatakan pada hari perang Mu’tah:

“Demi Allah, tidaklah kita memerangi manusia dengan bilangan banyak dan tidak pula dengan persiapan lengkap, tetapi kita memerangi mereka dengan agama yang Allah telah memuliakan kita dengannya ini”.[2]

Allah SWT berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تَتَّقُوا اللَّهَ يَجْعَلْ لَكُمْ فُرْقَانًا وَيُكَفِّرْ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ

Hai orang-orang beriman, jika kamu bertaqwa kepada Allah, Kami akan memberikan kepadamu Furqaan[3] . dan Kami akan jauhkan dirimu dari kesalahan-kesalahanmu, dan mengampuni (dosa-dosa)mu. dan Allah mempunyai karunia yang besar.(QS.Al-Anfal:29)

Ibnu Ishaq menafsirkan ayat diatas:”Furqan adalah pemisah antara kebenaran dan kebatilan. Furqan adalah sesuatu yang bisa kita gunakan untuk mengetahui yang benar dari yang batil. Dengan itu kita beramal secara benar dan menjauhkan diri dari kebatilan. Dengan itu, kita memenangkan kebenaran dan mengalahkan kebatilan.”

Ibnu Katsir juga menafsirkan surat Al-Anfal:29:

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah dengan mengamalkan perintah-perintahNya dan meninggalkan larangan-laranganNya, akan dibimbing untuk mengetahui mana kebenaran dan mana kebatilan. Itu merupakan kunci kemenangan, keselamatan, dan jalan keluar baginya dalam menghadapi urusan-urusan dunia, kunci kebahagiaannya pada hari kiamat dan sebab penghapusan dosa-dosanya.”

Maka takwa adalah kunci keselamatan bagi kita dari setiap kelemahan, ketertinggalan, dan kehinaan yang dialami oleh umat. Ia adalah satu faktor yang apabila kita pegang teguh, segala sebab datangnya pertolongan dan taufik akan dimudahkan bagi kita dan segala faktor yang menyebabkan kekalahan dan kehinaan akan dijauhkan.

Takwa adalah yang menjadikan kita konsisten melaksanakan perintah Allah dan Rasul-Nya meskipun mengandung kesulitan. Dialah yang membuat kita berdisiplin kepada jama’ah, memperhatikan dan mentaati pemimpin serta tidak mendurhakai mereka dalam urusan yang ma’ruf.

Jika jama’ah mempunyai jalan yang memerlukan bekal, maka jalan menuju Allah itu juga memerlukan bekal khusus yang selain itu tidak cocok dijadikan bekal. Allah SWT berfirman:

”Berbekallah, dan Sesungguhnya Sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku Hai orang-orang yang berakal. (QS.Al-Baqarah:197)

Takwa adalah bekal yang kalau hilang dari kita, kita tidak kuat berjalan menuju Allah, kalau hilang dari kita, kita akan mengalami stagnasi dan perjuangan kita akan macet atau berbalik haluan.

Pengertian Takwa dan faedah yang diambil darinya

Dalam bukunya Ahlur RahmahSyekh Thaha Abdullah al Afifi mengutip ungkapan sahabat Nabi Muhammad saw yakni Ali bin Abi Thalib ra tentang taqwa, yaitu:

الْخَوْفُ مِنَ الْجَلِيْلِ وَالْعَمَلُ بِالتَّنْزِيْلِ وَاْلإِسْتِعْدَادُ لِيَوْمِ الرَّحِيْلِ وَالرِّضَا بِالْقَلِيْلِ

“Takut kepada Allah yang Maha Mulia, mengamalkan apa yang termuat dalam at tanzil (Al-Qur’an), mempersiapkan diri untuk hari meninggalkan dunia dan ridha (puas) dengan hidup seadanya (sedikit).”

“Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memberi nasehat kepada kami dengan satu nasehat yang menggetarkan hati dan menjadikan air mata berlinang”. Kami (para sahabat) bertanya, “Wahai Rasulullah, nasihat itu seakan-akan adalah nasihat dari orang yang akan berpisah, maka berilah kami wasiat.” Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

أُوْصِيْكُمْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّوَجَلَّ , وَالسَّمْعِ وَالطَّاعَةِ وَإِنْ تَأَمَّرَ عَلَيْكَ عَبْدٌ

“Saya memberi wasiat kepada kalian agar tetap bertaqwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla, tetap mendengar dan ta’at walaupun yang memerintah kalian seorang hamba sahaya (budak).” (HR. Abu Daud dan At Tirmidzi, Hadits Hasan Shahih)

Jika Allah menghendaki kebaikan bagi seorang hamba, dia akan memberikan taufik dan pertolongan agar hamba itu menghadapkan hati dengan tulus kepada-Nya, sehingga, sang hamba cepat sekali menjadi tunduk dan bertaubat, hatinya bersujud kembali dihadapan Khaliq(Penciptanya), dimana ia tidak akan bangun dari sujud itu selama-lamanya. Ia bersujud dengan sujud pengabdian kepada Allah Ta’ala sehingga sesudah itu tidak akan mengangkat kepada sama sekali sampai saat kelak menjumpai Tuhannya, ketika tuhannya membalas amalnya dengan yang lebih baik dari apa yang telah dikerjakan dan mengampuni sejelek-jelek amalan yang dikerjakan.

Inilah jalan untuk membersihkan hati. Hati yang telah menghadapkan diri kepada Allah Ta’ala dengan tulus itulah sebenarnya hati yang bersih. Salahlah bila ada yang mengira bahwa anggota badan itu tidak berperan dalam usaha mencapai takwa dan bahwa urusan itu hanya berkisar pada hati. Tidaklah demikian, demi Allah, karena anggota badan itu berpengaruh sangat besar terhadap hati, maka harus ada pencegahan anggota badan dari perbuatan-perbuatan maksiat meskipun hawa nafsu mencintainya dan harus ada pengarahan anggota badan agar taat, meskipun hawa nafsu cenderung kepadanya.

Dengan usaha sungguh-sungguh, kondisi seseorang akan berubah dan Allah akan menjadikan hamba itu mencintai ketaatan serta membenci perbuatan kemaksiatan.

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُوْا اللهَ لِيْ وَلَكُمْ

Wallahul muwaffiq.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. وَالْعَصْرِ، إِنَّ الإِنسَانَ لَفِيْ خُسْرٍ، إِلاَّ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ

 

KHUTBAH KEDUA

 

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدَى وَدِيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُوْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

جَمَاعَةَ الْجُمُعَةِ، أَرْشَدَكُمُ اللهُ. أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهُ، وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجْعَل لَّهُ مِنْ أَمْرِهِ يُسْرًا وَيَرْزُقُهُ مِنْ حَيْثُ لاَ يَحْتَسِبُ، وَمَن يَتَّقِ اللهَ يُعْظِمْ لَهُ أَجْرًا

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ.اَللَّهُمَ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ.اَللَّهُمَّ انْصُرِ الْمُجَاهِدِيْنِ فِيْ كُلِّ مَكَانٍ وَزَمَانٍ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِاْلإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِنَا غِلاًّ لِّلَّذِيْنَ ءَامَنُوْا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوْفٌ رَّحِيْمٌ.رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ اْلأَبْرَارِ.رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَّسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا، رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِن قَبْلِنَا، رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ، وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنتَ مَوْلاَنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.اَللَّهُمَّ إِنَا نَسْأَلُكَ رِضَاكَ وَجَنَّتَكَ وَنَسْأَلُكَ شَهَادَةً فِيْ سَبِيْلِكَ.اَللَّهُمَّ أَهْلِكِ الْكَفَرَةَ وَالْمُبْتَدِعَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ

اَللَّهُمَّ شَتِّتْ شَمْلَهُمْ وَمَزِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَأَلْقِ فِيْ قُلُوْبِهِمُ الرُّعْبَ.اَللَّهُمَّ عَذِّبْهُمْ عَذَابًا شَدِيْدًا وَحَسِّبْهُمْ حِسَابًا ثَقِيْلاً.رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيتَآئِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

[1]Najih Ibrahim ( Mitsaq Al-‘Amal Islami :Maktab Ibnu Katsir, Kairo Mesir.1989) terj. Panduan bagi pergerakan Islam dalam memperjuangkan Islam. Pustaka Al’alaq . Solo.2005.hal.222.

[2]Op.Cit.

[3]petunjuk yang dapat membedakan antara yang haq dan yang batil, dapat juga diartikan disini sebagai pertolongan.