Khutbah Jum'at

Khutbah Jumat Edisi 154: “Mengobati Gangguan Kepribadian Umat Islam”

Materi Khutbah JUmat Edisi 154 tanggal 5 Rabi’ul Awal 1439 H ini dikeluarkan oleh

Sariyah Da’wah Jama’ah Ansharusy Syari’ah dapat download di:

 

 

Mengobati Gangguan Kepribadian Umat Islam

(Dikeluarkan Oleh Sariyah Dakwah Jama’ah Ansharusy Syari’ah)

 

KHUTBAH PERTAMA

 

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ، نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا. مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ وَلاَ رَسُوْلَ بَعْدَهُ، قَدْ أَدَّى اْلأَمَانَةَ وَبَلَّغَ الرِّسَالَةَ وَنَصَحَ اْلأُمَّةَ وَجَاهَدَ فِيْ سَبِيْلِهِ حَقَّ جِهَادِهِ

اَلصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى نَبِيِّنَا الْمُصْطَفَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ سَلَكَ سَبِيْلَهُ وَاهْتَدَى بِهُدَاهُ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.رَبِّ اشْرَحْ لِيْ صَدْرِيْ وَيَسِّرْ لِيْ أَمْرِيْ وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِيْ يَفْقَهُوْا قَوْلِيْ

قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. وَقَالَ: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا. وَقَالَ: وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى

وَقَالَ النَّبِيُ: اِتَّقِ اللهَ حَيْثُ مَا كُنْتَ وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا وَخَالِقِ النَّاسَ بَخُلُقٍ حَسَنٍ. (رواه الترمذي، حديث حسن)

Jamaah Jum’at  hamba Allah yang  dirahmati Allah SWT.

Segala puji bagi Allah SWT, shalawat dan salam semoga tetap tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabatnya.

Khotib berwasiat kepada diri sendiri khususnya dan jama’ah sekalian marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benarnya taqwa, semoga kita akan menjadi orang yang istiqamah sampai akhir hayat kita.

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Gangguan Kepribadian Umat Islam Pada Zaman Modern

Setiap orang yang mau mencermati dan membandingkan kepribadian Umat Islam pada awal permulaan Islam dengan kepribadian Umat Islam pada zaman modern, pasti akan menyaksikan fenomena-fenomena gangguan kepribadian Umat Islam pada zaman modern dengan jelas.

Diantara fenomena-fenomena tersebut yang paling jelas adalah sebagai berikut :

  1. Lemahnya Sifat Wara’ Secara Umum

Kepribadian umat Islam pada zaman permulaan Islam memiliki kualitas muraqabah sangat tinggi kepada Allah SWT, disamping kualitas wara’ yang sangat besar dari segala yang diharamkan. Muraqabah adalah upaya diri untuk senantiasa merasa terawasi oleh Allah (muraqabatullah). Jadi upaya untuk menghadirkan muraqabatullah dalam diri dengan jalan mewaspadai dan mengawasi diri sendiri. Prinsip mereka dalam hal tersebut adalah sabda Rasulullah SAW, “Tinggalkanlah segala sesuatu yang meragukanmu menuju sesuatu yang tidak meragukanmu.” (HR. Ahmad, Nasa’i dan Thabrani)

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

  1. Terpengaruh oleh Segala Fenomena Duniawi

Padahal, bagi kepribadian Umat Islam pada permulaannya, dunia dengan segenap isinya tidak sebanding dengan sehelai sayap lalat pun. Mereka memandang dunia berdasarkan firman Allah, “Dan Tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. dan Sesungguhnya akhirat Itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui.”(QS. Al-Ankabut:64)

Perubahan nilai dunia dalam hati kaum muslimin itulah yang menjadikan mereka pahlawan-pahlawan agung, kaum cerdik-pandai. Selain itu, perubahan nilai itu pun menjadikan musuh-musuhnya saling membukakan rahasia-rahasianya. Kemudian mereka berkata,”kami melihat suatu kaum. Kematian lebih mereka cintai daripada kehidupan, dan tawadhu’ lebih mereka cintai daripada kecongkakan. Tidak ada bagi mereka kesenangan terhadap dunia, tidak pula ketamakan.”

  1. Ketakutan terhadap kehidupan dan kekurangan rezeki

Nabi Muhammad Shallallahu ’Alaihi wa Sallam memperingatkan kita bahwa jika dunia telah menjadi fokus perhatian utama, maka hidup seseorang bakal berantakan dan kemiskinan bakal menghantui dirinya terus-menerus.

“Barangsiapa yang menjadikan dunia ambisinya, niscaya Allah cerai-beraikan urusannya dan dijadikan kefakiran (kemiskinan) menghantui kedua matanya dan Allah tidak memberinya harta dunia kecuali apa yang telah ditetapkan untuknya.” (HR. Ibnu Majah 4095)

Dan sebaliknya, Nabi Muhammad Shallallahu ’Alaihi wa Sallam menegaskan bahwa hanya orang yang niat utamanya ialah kehidupan akhirat, maka hidupnya bakal berada dalam penataan yang rapih dan hidupnya akan dihiasi dengan kekayaan hakiki, yakni kekayaan hati. Bahkan Nabi Muhammad Shallallahu ’Alaihi wa Sallam menjamin orang tersebut bakal memperoleh dunia dengan jalan dunia yang datang kepada dirnya secara tunduk bahkan hina, bukan sebaliknya, ia yang harus mengejar dunia dengan hina sehingga merendahkan martabat diri.

“Dan barangsiapa menjadikan akhirat keinginan (utamanya), niscaya Allah kumpulkan baginya urusan hidupnya dan dijadikan kekayaan di dalam hatinya dan didatangkan kepadanya dunia bagaimanapun keadaannya (dengan tunduk).” (HR. Ibnu Majah 4095)

MA’ASYIROL MUSLIMIN RAHIMANI WA RAHIMUKUMULLAH!!!

Kepribadian Umat Islam pada permulaan Islam tidak pernah takut kecuali kepada Allah. Mereka mengatakan kebenaran dan tidak pernah takut caci makian orang-orang yang suka memaki, selama mereka ada di jalan Allah. Ketakutan terhadap kehidupan dan masalah rezeki, telah menghalangi orang-orang yang mengalami gangguan kepribadian dari membela kebenaran Islam serta melakukan amar makruf dan nahi munkar. Padahal menyeru umat kepada kebenaran, memerangi kebatilan, mengingkari kemungkaran, dan menasehati umat manusia merupakan intisari dari risalah seorang muslim.

Kalau dia tidak melaksanakan dakwah karena takut terhadap masyarakat, maka dia termasuk orang yang beriman lemah, jauh dari Allah, dan menyimpang dari perintah-Nya, sebagaimana dijelaskan dalam Kitab-Nya,

Dan Katakanlah: “Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; Maka Barangsiapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan Barangsiapa yang ingin (kafir) Biarlah ia kafir”. Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek.”(QS. Al-Kahfi:29)

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.”(QS. Al-‘Ashr: 1-3).

وَإِذْ قَالَتْ أُمَّةٌ مِنْهُمْ لِمَ تَعِظُونَ قَوْمًا اللَّهُ مُهْلِكُهُمْ أَوْ مُعَذِّبُهُمْ عَذَابًا شَدِيدًا قَالُوا مَعْذِرَةً إِلَى رَبِّكُمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ (164) فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ أَنْجَيْنَا الَّذِينَ يَنْهَوْنَ عَنِ السُّوءِ وَأَخَذْنَا الَّذِينَ ظَلَمُوا بِعَذَابٍ بَئِيسٍ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ (165)  

164. dan (ingatlah) ketika suatu umat di antara mereka berkata: “Mengapa kamu menasehati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang Amat keras?” mereka menjawab: “Agar Kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada Tuhanmu[Alasan mereka itu ialah bahwa mereka telah melaksanakan perintah Allah untuk memberi peringatan.], dan supaya mereka bertakwa.165. Maka tatkala mereka melupakan apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang dari perbuatan jahat dan Kami timpakan kepada orang-orang yang zalim siksaan yang keras, disebabkan mereka selalu berbuat fasik.(QS. Al-A’raf: 164-165)

Menyingkap sebab-sebab gangguan kepribadian

Gangguan kepribadian Umat Islam disebabkan oleh berbagai faktor. Faktor yang paling jelas adalah lingkungan. Yakni lingkungan tempat proses pembentukkan kepribadian ini tidak Islami. Lingkungan semacam ini jelas sekali memiliki pengaruh signifikan terhadap setiap orang yang hidup di dalamnya, baik disengaja maupun tidak. Karena faktor ini telah dibicarakan dalam bagian lain dari pembahasan ini. Kita beralih kepada faktor-faktor lain yang ada dalam segala pergerakkan sekarang.

Adapun diantara faktor-faktor tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Kerusakan Sistem

Yakni sistem yang digunakan oleh pergerakan tidak mampu membentuk kepribadian Umat Islam. Yang dapat dipersembahkan oleh sistem ini hanya bingkisan kecil, berupa pengetahuan dan pemikiran keislaman semata. Dengan kualifikasi semacam ini, bagaimana mungkin pergerakkan mampu membangun kepribadian Islam seperti yang didambakan.

Jenis ilmu dan bimbingan memainkan peran signifikan dalam tarbiyah dan pembinaan. Kesalahan pilihan sangat berbahaya dan tidak bermanfaat sama sekali. Tepat sekali apa yang disampaikan Rasulullah SAW dalam sabdanya,”Sesungguhnya bagian dari ilmu adalah kebodohan,”(HR. Abu Daud).

Makna inilah yang pernah disinggung oleh Isa bin Maryam a.s. dalam perkataannya,”Alangkah banyaknya buah-buahan, namun tidak semuanya baik. Dan alangkah banyaknya ilmu, namun tidak semuanya bermanfaat..”[1]

  1. Kerusakkan maksud dan tujuan

Kelurusan maksud dan tujuan termasuk di antara faktor paling utama, bagi kesuksesan tarbiyah. Kalau maksud dan tujuan seseorang yang mempelajari Islam hanya untuk pamer, berbangga diri, mencari sanjungan orang, dan agar orang lain kagum kepadanya, maka lenyaplah manfaat dan faedah yang diharapkan. Ilmu berubah menjadi dosa dan beban bagi pemiliknya.

Rasulullah SAW bersabda:”Barangsiapa mencari ilmu untuk menyaingi para ulama, pamer kepada orang-orang bodoh, dan memalingkan wajah manusia (kepadanya), maka Allah akan memasukkan dia ke dalam neraka.”(HR.Tirmidzi)

Ketika pergerakkan Islam mampu memilih manhaj yang tepat untuk mendidik para peserta didiknya dari kaum muslimin dan muslimat, di mana materi manhaj tersebut mampu menanamkan pengaruh secara efektif melalui interaksi, dan ketika kelurusan maksud dan tujuan terpenuhi pada para murrabbi(pembina) dan para mutarabbi(yang dibina) dan ketika para murabbi dan mutarabbi mampu menghindarkan diri dari segala pengaruh lingkungan jahiliyah, maka di saat itu akan terwujudlah kelahiran sebuah kepribadian umat Islam sebagaimana yang dikehendaki Islam. insyaAllah.

Allah SWT berfirman:

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka kitab dan Hikmah (As Sunnah). dan Sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata,(QS. Al-Jumuah:2)

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُوْا اللهَ لِيْ وَلَكُمْ

Wallahul muwaffiq.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. وَالْعَصْرِ، إِنَّ الإِنسَانَ لَفِيْ خُسْرٍ، إِلاَّ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ.

 

KHUTBAH KEDUA

 

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدَى وَدِيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُوْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

جَمَاعَةَ الْجُمُعَةِ، أَرْشَدَكُمُ اللهُ. أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهُ، وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجْعَل لَّهُ مِنْ أَمْرِهِ يُسْرًا وَيَرْزُقُهُ مِنْ حَيْثُ لاَ يَحْتَسِبُ، وَمَن يَتَّقِ اللهَ يُعْظِمْ لَهُ أَجْرًا

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ.اَللَّهُمَ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ.اَللَّهُمَّ انْصُرِ الْمُجَاهِدِيْنِ فِيْ كُلِّ مَكَانٍ وَزَمَانٍ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِاْلإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِنَا غِلاًّ لِّلَّذِيْنَ ءَامَنُوْا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوْفٌ رَّحِيْمٌ.رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ اْلأَبْرَارِ.رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَّسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا، رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِن قَبْلِنَا، رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ، وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنتَ مَوْلاَنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.اَللَّهُمَّ إِنَا نَسْأَلُكَ رِضَاكَ وَجَنَّتَكَ وَنَسْأَلُكَ شَهَادَةً فِيْ سَبِيْلِكَ.اَللَّهُمَّ أَهْلِكِ الْكَفَرَةَ وَالْمُبْتَدِعَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ

اَللَّهُمَّ شَتِّتْ شَمْلَهُمْ وَمَزِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَأَلْقِ فِيْ قُلُوْبِهِمُ الرُّعْبَ.اَللَّهُمَّ عَذِّبْهُمْ عَذَابًا شَدِيْدًا وَحَسِّبْهُمْ حِسَابًا ثَقِيْلاً.رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيتَآئِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

[1]Fathi Yakan, Musykilatud Da’wah wad Daiyyah, terj. Memotret wajah dakwah, memetakan problem dan menawarkan solusi (PT ERA ADICITRA INTERMEDIA : Solo.2010).Hal.173

Lihat lebih banyak

Artikel terkait

Back to top button